Saturday, September 5, 2015

Salah jalan, Mas.

3 - 4 September 2015

S.T.U.P.I.D

Jalan itu banyak cabangnya.
Pasti selalu disuruh milih mau cabang yang mana.
Trus kita milih nih.
Eh ternyata salah.
Kenapa salah?
Karena pertimbangan yang dipake buat milih jalannya itu salah.
Sesal.

Selengkapnya...

Sunday, June 28, 2015

Pamer. Iya pamer.

Mungkin dulu kalo denger kata 'pamer' kita bakal berpikiran kearah sebuah kesombongan orang-orang yang mampu kepada orang yang tidak mampu. Dalam hal apapun itu. Tapi makin kesini, gua rasa pamer itu bisa jadi makna yang sederhana.


Jadi waktu itu, gua lupa kejadiannya tanggal berapa. Yang jelas itu gua lagi gak di Semarang. Gua lagi pulang ke Bekasi dulu dalam rangka bersantai ria sebelum UAS semester 6. Btw santai-santai sebelum UAS ini adalah event dadakan gua, tergantung kondisional dan finansial.


Sampailah gua dirumah. Saat itu masih bulan Ramadhan. Malemnya emak gua nyuruh gua ama adek gua teraweh. Karena gua mau jadi anak yang baik, gua menurut lah. Gua pikir gak ada salahnya juga teraweh bulan Ramadhan, malah dianjurkan. Siapa tau ketemu jodoh disana atau imamnya pas lagi yang cepet. Canda elah~


Lalu singkat cerita mulailah gua sholat sama adek gua. Ama imamnya juga kok, gua gak sholat sendiri. Selain gua, adek gua, dan imam yang Sholat Tarawih, ada juga sekumpulan anak kecil yang membentuk barisan komunitas sendiri. Tepat ada di kiri belakang gua. Karena dulu gua pernah kecil, gua ngertilah ini bocah-bocah bakal berisik dan ngoceh-ngoceh gajelas. Dan bener ternyata. Baru aja mulai Sholat Isya, mulai rumpi bet itu kerajaan bocah-bocah. Dari yang sholat sambil ngomongin timnas U-19 sampe berantem rebutan sajadah ada disitu. Itu baru Sholat Isya padahal.


Dan mulailah 2 rakaat pertama Sholat Tarawih, bacaan suratnya rada panjang tuh kan. Gua mah ngikutin apa kata imam aja, gua yakin imam memberi yang terbaik. Santai aja lah gua, selooo. Surat yang dibaca gak panjang-panjang bet kok. Ternyata begitu juga buat 2 rakaat kedua, ketiga, dan keempat. Surat-surat yang dibacain rata-rata panjang. Nah berhubung surat-surat ini cukup panjang, para bocah ini sedikit lebih anteng karena mereka sedang berusaha mengikuti bacaan si imam. Ya kita sama-sama taulah kalo bocah-bocah ini pada umumnya dan hampir semua juga palingan baru hapal surat-surat pendek yang ada di Juz Amma. Wajar aje kalo mereka kurang familiar dengan surat-surat yang imam bacain ini.


Begitu sampe di Sholat Witir, sang imam mulai mengeluarkan surat-surat yang pendek-pendek yang ada di Juz Amma. Nah mungkin merasa kenal ama suratnya, ini bocah-bocah perlahan ngikutin bacaan imam dengan volume yang lebih besar dari sebelumnya. Ya tapi kagak kenceng-kenceng amat sih.


Pas sampe di rakaat terakhir Sholat Witir, gua inget banget si imam ini baca surat Al-Ikhlas. Btw buat yang belum tau, Surat Al-Ikhlas ini termasuk ke surat pendek yang bakal dipelajari awal-awal sama bocah-bocah yang lagi belajar Al-Qur'an atau belajar ngafalin Juz Amma. Jadi karena udah diajerin dan dididik dari bocah, Surat Al-Ikhlas ini jadi mudah dihapalin dan nempel banget di otak bocah-bocah.


Dan begitu denger imam ini baca Al-Ikhlas, bocah-bocah ini pada ngikutin dengan suara yang lebih pede. Denger banget gua itu. Semua mulus mereka ikutin dari awal sampe itu surat selesai. Bener-bener persis ama imamnya. Inilah ajang pamernya ini bocah-bocah. Saling menunjukan lantunan Al-Ikhlas mana yang terbaik diantara mereka. Ya inilah ajang Indonesian Idol buat mereka. Walaupun jurinya mereka sendiri.


Tepat setelah itu, dilanjutkan dengan gerakan yang namanya ruku'. Buat yang belum tau, ruku' ini kayak semacam ngebentuk badan jadi siku-siku gitu dalam keadaan berdiri.


Nah pas posisi ini, gara-gara tadi baca Surat Al-Ikhlas dan mereka merasa angkuh tiada tara, 2 bocah di samping kiri gua reflek ngomong "ah gampang ini mah".


LAH??? Etdah bocah. Lagi sholat elu tong, ngapa malah ngomong. Pamer bet pula. Pamernya ke gua pula. Pengen gua toyor, tapi takut ada bapaknya.


Yaa pelajaran yang bisa diambil, kalo Sholat Tarawih, hindari dekat dengan anak-anak. Terlalu berbahaya. Bisa-bisa elu ikutan maen ama mereka.


Tapi bukan berarti kita harus lepas tangan sama mereka, tidak. Itu tanggung jawab bersama untuk membimbing generasi muda pada kebenaran. Lo bisa ingetin mereka dengan baik-baik. Selesai sholat, lo bungkus badannya pake sajadah, lalu lempar. Sekian.


Selengkapnya...

Wednesday, June 17, 2015

Iklan di blog sendiri, biar keren ada iklannya.

Nah kalo kali ini gua mau promosi ke elu elu pada. Bahasa lainnya ngiklan, bahasa Sundanya 'masang advertising'

Gua punya job baru sekarang. Buat yang belum belajar dan belum tau, 'job' itu bahasa Madagascar yang artinya 'kerjaan' (sesuai dengan KBBM-Kamus Besar Bahasa Mana aja). Yup gua punya kerjaan baru sekarang, sebagai seorang tukang ngomong di sebuah radio kampus. Nah poin penting promosinya tuh disini.

Jadi kalo elu lagi di Semarang trus nyetel frekuensi 97.7 atau lu seteriming di dcradio.undip.ac.id nanti lu bakalan dengerin sebuah radio yang namanya Pro Alam FM.....

eyaaak mampus gua salah ketik. Yang bener Pro Alma FM. Dengan tagline atau ID nya 'The Spirit Of Your Life'.

Disinilah elu bisa dengerin suara gua di jam jam tertentu dengan syarat dan ketentuan berlaku. Syarat dan ketentuannya apa aja sih bang? Mudah sebenernya. Lu cuma butuh sehat jasmani rohani sama lu punya radio, udah itu aja. Soalnya gua gak nongol di tipi.

Disana gua ngobrolin banyak hal cuy. Apa aje gua omongin. Apa aje. Yang penting asik. Biar hidup gua guna dikit, kadang gua suka ngasih saran ama tips tips dah tuh ke pendengar tentang apa aje. Mulai dari urusan cinta sampe urusan tinja, dari disuapin mama sampe disuapin dia, buat anak Es Em A sampe kakak-kakak penghuni semester entah berapa, wah cem macem dah.

Nah makanya gua saranin bet ama lu, tongkrongin terus dah itu 97.7 Pro Alma FM, apalagi pas ada guanya. Karena cuma disinilah gua gak perlu repot repot nunjukin yang namanya muka tampan.

Gua pikir-pikir, rada absurd juga sih yak seorang mahasiswa teknik bisa nyemplung ke dunia radio, khususnya jadi penyiar. Ya entahlah, namanya juga perjalanan hidup. Semua berawal dari coba-coba dulu sampe akhirnya jadi kerjaan baru.

Makanya ya sob, gua kasih tau nih mumpung inget. Mumpung elu elu yang masih muda ini masih pada muda-muda, jangan disia-siain deh tuh berbagai hal baru yang ada didepan mata lu. Kalo elu suka, ya elu cobain, elu sikat, elu belajar. Kagak ada yang tau kan kalo pada akhirnya gairah hidup lu ada disitu. Tapi inget satu hal, yang lu lakuin kudu positif, berguna buat orang lain juga penting tuh.

Dunia tuh kagak selebar daun kuping sob. Ini bumi gede banget kan. Belom lagi sama luar angkasanya. Banyak yang bisa lu telusurin selain ngediem aja dirumah. Semuanya emang gak mudah, tapi akhirnya pasti bakalan indah.

Sumpah gua suka kalimat gua yang terakhir tadi bray.

Selengkapnya...

Back!

Halo!


Tudey tanggal 17 Juni 2015.Dan akhirnya gua kembali lagi ke blog gua satu ini, alhamdulillah. Setelah perjalanan sekian lama mencari 'kitab suci' sampe tidur di 'batas suci' ke barat, gua pun mendaratkan pangkuan tangan gua ke sini lagi.


Dan beberapa hal baru sudah gua lewati dan jalani, seru memang. Mungkin bisa jadi bagian baru postingan gua di blog ini.


Btw gua sekarang masih menjalani kehidupan gua sebagai mahasiswa. Dan sekarang gua semester 6.....enam.....iya enam, macam iPhone. Padahal hape gua Mito. Gakdeng boong. Semester 6 itungannya udah tua ye. Tapi gua gamau keliatan tua, makanya gua jarang sebut umur gua. Yg orang tau cuma kalo gua kelahiran 94.


Ya pokoknya begitulah salam hangat kembalinya gua ke tempat ini.


Selengkapnya...

Thursday, February 20, 2014

Renungan 'The Great Gatsby'



Hari Rabu tanggal 19 Februari 2014 gua baru aja balik dari Semarang ke Jakarta abis ngurus perwalian KRS gitu. Abis beres-beres, mandi-mandi, dan makan-makan singkat di apartemen, gua langsung menuju kamar dan mulai buka-buka folder ‘Film’ yang ada di laptop. Gua liat semua film yang ada, dan gua cari yang belum gua tonton. Nah ada! Itulah film ‘The Great Gatsby’. Poster film ini terkesan glamour dan mewah gitu. Film ini dibintangi oleh Tobey Maguire dan Leonardo DiCaprio. Kalo lu penonton film Spiderman ama Titanic pasti tau 2 bocah ini siape. 


Singkat cerita mulailah gua nonton ini film. Di awal-awal film diceritain tentang bisnis-bisnis gitu. Trus sempet ada sedikit tentang situasi Wall Street. Nah gua kira film ini beneran menceritakan tentang bisnis-bisnis gitu. Ternyata….. Silahkan tonton sendiri filmnya hehe 



Teruslah gua tonton filmnya. Sampe akhirnya mata gua tertuju sama satu ucapan Nick Carraway (Tobey Maguire) ke si Jay Gatsby (Leonardo DiCaprio) di deket kolam renang abis pesta yang diadain sama Gatsby. Kata-katanya kayak gini........ 




Mungkin seuntai kalimat ini yang jadi dasar ceritanya. Singkat, padat, jelas, dan memang bermakna menurut gua. ‘Elu kagak bisa mengulang masa lalu’. Yap! Benar! 

Tapi di film ini si Gatsby tetep percaya kalo masa lalu itu bisa diulang. Dia percaya itu. Dia pengen mengulang masa-masa dimana dia bareng sama Daisy, wanita yang dia cinta. Kalo mau tau kisah lengkap serta klimaks-klimaks ketegangan didalamnya, silahkan tonton sendiri filmnya hehehehe... 

Yang jadi bahan renungan gua abis nonton film itu adalah kebenaran bahwa ‘masa lalu tak bisa diulang’. Kita gak bisa mengulang atau membetulkan masa lalu kita. Bahkan kita kembali ke masa lalu aja kagak bisa. Mungkin lo pernah denger kalo ada pepatah ‘Tempat yang paling jauh di dunia ini adalah masa lalu’. Coba lo pikirin makna kata-kata ini baik-baik. Menurut gua bener sih. Sejauh-jauhnya tempat di bumi ini sebenarnya bisa kita capai secara fisik. Tapi sebuah masa lalu? Kita gak bisa buat kembali kesana, memundurkan waktu dan mengulang peristiwa yang kita inginkan, dan masa lalu itu pun gakbisa kita sentuh. Itulah yang jadi alasan kenapa masa lalu itu jauh banget.

Diantara kita semua pasti ada yang punya masa lalu baik itu indah maupun buruk. Pasti ada yang pernah lagi ngelamun atau ngobrol sama temen trus bilang “Duh gua pengen deh balik ke masa-masa itu” atau “Coba gua bisa balik ke masa-masa itu, gua mau benerin semuanya”. Tapi percuma aja, karena lo gakbisa mundurin waktu. Waktu terus beputar dan berjalan ke depan. Sedetikpun kita gak bisa balik ke masa lalu. Makanya banyak orang yang bilang kalo waktu tuh berharga banget, gua akui sih iya, sangat iya.

Apalagi buat urusan cinta nih ye, berhubung The Great Gatsby sebenarnya menceritakan tentang cinta. Gua banyak denger pengalaman orang dan juga ngerasain sendiri. Masa-masa dimana lu punya pasangan itu indah, emang indah banget. Ada suka ada duka. Lo bikin banyak kenangan sama pasangan lo, memori indah pastinya. Tapi ada saat dimana kalian harus berpisah. Berpisah jauuuuuhhh banget. Kalian sudah tak berpasangan lagi. Kalian single. Trus dipikiran kalian terbesit “Dulu tuh indah banget, gua pengen balik ke masa-masa itu”. Nah inilah yang bikin kenangan kalian itu berharga, berharga banget. Belum lagi buat yang punya masalah sama pasangannya yang sampe-sampe bikin lo berpisah. Misalnya lo punya problem bla bla bla sama pasangan lo, rumit banget, kalian sama-sama egois misalkan, atau salah satu ada yang emang berbuat kesalahan besar, sampe akhirnya kalian berpisah, pasti setelah itu lo berpikir “Coba aja dulu gua gak begitu, seandainya gua bisa balik ke masa lalu, gua mau ubah semuanya”. Tapi kejadian sudahlah terjadi, trus kita gakbisa ngapa-ngapain lagi. 

Gak hanya tentang cinta, hal ini berlaku buat semua aspek hidup lo. Dari karir sampe keluarga, lo bisa mengalami masa-masa dimana lo mau mundur balik ke masa lalu dan lo mau berkegiatan lagi disana, entah itu merubah atau menikmati kembali. Baik itu sebuah kejadian berharga yang mau lo ulang ataupun sebuah kenangan buruk yang mau lo ubah jadi peristiwa yang lebih baik.

Sadar atau gak, apa kata Nick Carraway di The Great Gatsby itu benar. Kita gakbisa mengulang masa lalu dengan detil atau inti kejadian yang sama.

Pas SMA gua pernah punya beberapa masa lalu yang tidak indah. Seorang sahabat gua pernah bilang kurang lebih intinya kayak gini “Udahlah masa lalu itu gak bisa diulang. Hidup terlalu berharga buat disia-siakan gara-gara memikirkan seseorang. Lo bisa move on hidup lo dan punya kegiatan banyak diluar sana. Lo masih bisa hidup kok. Yang penting masa lalu itu jadi buku tutorial lo, jadi buku pelajaran lo. Gua yakin lo bisa jadi lebih baik nantinya”. Gua gak tau dia masih inget ngomong kayak gitu apa kagak.

Abis nonton The Great Gatsby, gua serasa flashback ke ucapan dia itu. Bener juga ya. Masa lalu gak bisa gua ulang. Gua gak bisa terlalu terlena dengan masa yang udah lewat dan gak bisa gua ubah lagi. Gua cuma bisa belajar dari sana. Gua cuma bisa memanfaatkan memori yang ada buat jadi buku tutorial gua. Entah itu memori pahit atau manis, semua jadi bahan pelajaran gua. 

Yap! Masa lalu yang udah lewat cuma bisa tersimpan di memori kepala kita. Kalo kita mau balik kesana, kita cuma bisa inget-inget lagi kejadian itu, gak sampe mengalaminya lagi. Entah kenangan itu baik atau buruk, tentang apapun itu, semua itu jadi pelajaran bro. Istilah ‘move on’ tuh gak cuma buat orang gagal cinta, tapi buat semua aspek hidup lo. Kita tuh harus bisa move on ke keadaan yang lebih baik. Hidup tuh harus kayak tangga naik, makin lama makin naik. Kita harus bisa jadi orang yang lebih baik dengan belajar dari masa lalu. Bukan dengan kembali ke masa lalu.

Selengkapnya...

Tuesday, February 4, 2014

Ada Apa di Finlandia?



Hari Selasa yang tenang. Sore ini, Semarang lagi gak turun ujan deres. Siang tadi baru aja berenti ujannya. Sampe akhirnya gua meletakkan mata tepat di depan laptop, gua pun memulai postingan ini. Sebenarnya gua cuma mau mempublish artikel seseorang. Sebuah artikel yang menurut gua akan memancing kita untuk membuka mata jauh lebih luas. Memandang sebuah hal tentang masih banyak hal yang harus kita koreksi, individu maupun kelompok. Sebuah hal yang menjadi dasar perspektif hidup manusia. Dialah pendidikan. 

Gila ye paragraf pertama aja udah keren beudh hehe. Canda canda....

Jadi gini. Beberapa hari lalu gua masin fesbuk gitu #GapunyaFriendster #GapunyaPath . Nah pas gua lagi menjelajah timeline atau news feed, eh ada satu link yang previewnya keliatan gitu, dan judulnya kalo gasalah 'Mengapa Finlandia Memiliki Sistem Pendidikan Terbaik Di Dunia'. Gua sih kepo aja sob, jujur jujuran aje nih, bukannya kenapa kenapa. Bukan karena gua lagi nyari bahan skripsi tentang pendidikan, secara gua masih semester 3 sekarang ini. Cuma kepo aja coy. Kepo kan kagak diatur di Undang Undang, jadi selama kepo masih gratis ya gua kepo aja. Bodo amat. 

Nah gua baca deh tuh artikel. 

Selama gua baca itu artikel, banyak banget wow moment yang terjadi. Gua sering tersentak 'Nah! ini dia' atau 'Gila! Bener banget!' pas baca artikelnya. Jadi artikelnya tuh membahas tentang pendidikan di Finlandia yang ketika gua bandingkan sama pendidikan di Indonesia, kok beda banget. Mulai dari topik tentang membahas sang siswa boleh memilih waktu ujian sendiri sampe kualitas guru disana gimana itu diceritain. Gua merasa kalo ternyata masih ada cara cara yang menurut bangsa ini ekstrim tapi ketika dilakukan itu bisa berbuah manis. Gua merasa Finlandia punya sudut pandang berbeda tentang pendidikan mereka. Tentang bagaimana mereka melahirkan generasi generasi baru bangsa itu. 

Gua tertarik banget sama artikel ini karena ngebuka wawasan dan mata gua banget. Ada banyak poin dalam artikel itu yang bikin gua 'Wah gila ini baru sejalan sama gua' atau 'Ini bener banget nih'. Karena di artikel ini diceritakan bagaimana Finlandia mengupas dan membangun sistem pendidikan mereka, hampir 100% berbeda sama negara lain, bahkan kita Indonesia. Dan poin penting yang paling gua garis bawahi karena sejalan sama gua adalah tentang 'seseorang jangan dinilai dari akademisnya saja, tapi perhatikan juga minat dan bakatnya'. 

Gua gak berusaha mencuci otak lo. Gua cuma mau berbagi informasi aja. Kalo ada yang cocok, ya Alhamdulillah. Kalo gak cocok yowes gak apa-apa, gausah dipaksa, nanti cari cewe lain aja, #LOH #KokKampretYa. 

Gua sih pengen mengajak lo semua buat terus membuka mata dan menyadarkan diri sendiri kalo Indonesia sangat sangat butuh pembenahan. Untuk siapa? Untuk kita sendiri. Masih banyak kok sob sistem-sistem yang belum terbaik atau cocok buat orang banyak di negri kita ini. Kita masih harus terima banyak kritik dan saran dari siapapun itu, selama itu membangun. Kalo emang sistem lama itu udah gak cocok dan jelek, ngapain harus dipertahankan dengan alasan 'budaya'. Gua gakbilang Indonesia jelek. Negara kita ini masih dalam proses perkembangan. Maka dari itu kita kudu wajib harus berpartisipasi buat ngebangun negara kite ini sob. Karena ini semua dari kita untuk kita. he he he......



Buat lo semua yang penasaran sama artikelnya, bisa dilihat di link yang gua share dibawah ini. Thankyou semuanya.

Sumber foto: www.google.co.id



Selengkapnya...

Monday, January 27, 2014

Kamu - Coboy Junior (Doni Riyadi cover)




Jadi ceritanya gini....

Jadi waktu itu gua lagi bosen aje. Trus gua iseng dengerin lagu-lagu di laptop gua. Sampelah pada lagunya Coboy Junior yang judulnya Kamu. Trus gua iseng-iseng pengen dicover. Yaudah akhirnya gua coba buka Mixcraft di laptop gua trus gua main main deh disana. Sampe akhirnya jadi musiknya (cuma terdiri dari piano, bass, ama drum) trus gua lanjutin rekam vocalnya. Peralatannya masih sederhana pas record vocal, cuma mengandalkan voice recorder dari smartphone doang. Jadi alat-alat yang gua pake buat cover cuma laptop, smartphone, ama earphone. Jadilah karya coveran terbaru gua. Lagunya bisa didengerin di soundcloud gua di www.soundcloud.com/donirydsxn . Selamat menikmati!


Parhatian! Anak dibawah umur harus dalam pengawasan orangtua!

Thanks All :D

Selengkapnya...

Saturday, January 25, 2014

Banjir-phoria

Setelah sekian lama gak bermain-main lagi di dunia blog, akhirnya gua balik lagi ke dunia yang telah membesarkan nama gua #Halah #Kampret #BecandaKeles.

Seperti biasa, setelah setengah tahun lamanya atau satu semester periode kuliah, gua kembali lagi ke tanah air gua di Bekasi. Perjalanan gua dari ibukota Jawa Tengah ini menempuh waktu kurang lebih satu jam, via pesawat. Suasana di bandara Ahmad Yani Semarang pas itu lagi turun hujan. Gak gede sih, cuma awet aja. Selama perjalanan dari kosan gua ke bandara aja ujannye gak ngurang-ngurang. Nah pas sampe di bandara gua langsung check-in trus duduk manis di ruang tunggu, tepatnya 20 meter dari berdirinya pramugari Lion Air, sayangnya yang nengok ke gua malah pilotnya, tapi bule #Alhamdulillah #BecandaKeles. Gak lama dari gua mendaratkan pantat indah gua di kursi ruang tunggu, gua akhirnya dipersilahkan naik ke pesawat berlogo singa itu. Dan gak lama abis itu gua terbang, tapi pilotnya udah memperingatkan penumpang kalo selama terbang bakal ngerasain yang namanya guncangan-guncangan. itu pertama kalinya gua naik pesawat dalam keadaan bakal berguncang-guncang. Dan pas pesawat mengangkat bannya dan terbang, emang cukup lama gua terjadi guncangan itu, gak gede sih cuma turbulensi kecil doang. Kayak turbulensi dirumahtangga kita beb #PalaluBeb.

Pas mendarat di bandara Soekarno-Hatta ternyata kering, padahal emang lagi musim hujan. Yowes gua langsung menuju bus Damri dan melanjutkan perjalanan ke rumah gua di Bekasi.

Keesokan harinya gua pergi ke apartemen keluarga gua di daerah kelapa gading. Kita kesana soalnya biar deket ama sekolah adek gua yg di rawa-rawa #MaapSalah, maksudnya di Rawamangun. Akhirnya gua sekeluarga melancong ke apartemen gua itu. Dan disana gua menyaksikan kejadian keren tapi kampret.


Banjir tjoy! Dari perspektif kacamata gua hal ini merupakan hal keren. Gila! setelah sekian lama gak ujan-ujanan atau main air diluar rumah akhirnya gua bisa ngeliat air bergenangan dalam jumlah besar dan mendorong gua sekali lagi untuk bergabung bersama bocah-bocah yang lagi menikmati banjir, tapi itu gua tahan mengingat gua udah berumur, dan jomblo. #LahKepencet

Tapi dari sisi pandangan gua yang lain, hal ini kampret bin semprul banget coy. Sebuah Daerah Khusus Ibu Bapak #EhSalah, maksudnya Daerah Khusus Ibukota kembali harus menerima musibah yang musiman dan hampir mutlak setiap tahun ada. Lu bayangin aja aktifitas vital banyak orang terhambat gara-gara masalah kampret satu ini. Lu mau main keluar rumah, eh banjir, yowes acara lo terpaksa lo pending dulu. Babeh lu mau ke kantor, eh banjir, terpaksa dia nerobos banjir dengan resiko mobil mogok atau pakaiannya basah. Adek lo mau sekolah, pas keluar banjir, terpaksa gulung celana udah kayak mo jumatan. Emak lo mau beli sayuran, eh banjir, akhirnya gajadi, akhirnya seduh mie lagi mie lagi. Efeknya gak cuma dirasain keluarga lo langsung mungkin.

Dunia korporat Ibukota jadi kekurangan euphoria keramaian kerja yang mungkin setiap hari terasa. Biasanya macet gara-gara banyaknya kendaraan dan ngerasain sumpeknya pagi-pagi karena asap knalpot sekarang suasana berganti jadi kemacetan karena banyak alay nontonin banjir dan aroma aroma anyir dari air yang menggenang. Trus juga akses perekonomian bisa terhambat kalo jalur-jalur vital aja udah ketutup sama banjir #PinterDikit. Bahan pokok yang biasanya dibeli emak lo bisa bisa sedikit berkurang karena telat datengnya di pasaran.

Banjir juga gak cuma mengambil alih jalanan protokol, tapi juga mengambil alih teritorial kehidupan orang banyak. Banjir udah masuk ke rumah rumah penduduk di beberapa perumahan. Air banjir juga sampe masuk ke pekarangan rumah bahkan ke dalem rumahnya itu sendiri. Bahkan air ada yang sampe setinggi genteng rumah. Imbasnya ya orang-orang harus ngungsi ke tempat-tempat yang lebih aman. Mereka bakalan disatukan di sebuah pengungsian yang entah disediakan oleh siapa itu #SemogaDiaMasukSurga.

Apakah lo bakal mengira kalo pengungsi itu bakal nyaman ditempat pengungsian itu sepenuhnya? Eits jangan berharap banyak. Sebuah pengungsian memang menolong mereka buat menampung tempat tinggal mereka untuk sementara waktu. Barang-barang yang bisa mereka selamatkan bisa mereka kumpulkan di pengungsian untuk sementara waktu pula. Tapi kenyamanan yang didapatkan tentunya tidak senyaman dengan yang didapatkan saat di rumah sendiri. Udah gitu penyakit-penyakit banjir udah mulai berdatangan. Diare, muntaber, demam berdarah, thypus, dan penyakit lainnya ikut berpartisipasi dalam hal meramaikan nuansa banjir ini. Ini tentunya berdampak negatif dan pastinya gak enak banget buat para pengungsi ini.

Nah sekarang, apa ini yang kita harapkan dari sebuah kehidupan perkotaan? Lo semua pasti dominan ngejawab 'tidak' atau 'engga' . Jelaslah, ini bukan kehidupan yang kita mau. Mau kaya atau gak kaya, lo gamau dapet banjir kan? Lo gamau dapetin penyakit-penyakit absurd tadi kan? Pasti gamaulah. Pasti kita pengennya hidup tenang tanpa adanya gangguan banjir kampret ini kan.

Buat lo yang dapetin dampak gak enak dari banjir, pasti mulai mikir 'Jin iprit mana yang nyebab-in banjir ini?' atau 'Ini kok gak ada perubahan tiap taun banjir muluk'. Atau pasti ada yang lebih absurd udah mulai nyalah-nyalahin pemerintah. Pasti ada aja yang mikir aneh-aneh kayak gitu. Nih ya gua bukannya mau menggurui, soalnya gua gak bercita-cita jadi guru juga, gua cuma mau balikin ke elo elo semua yang punya pikiran-pikiran aneh kayak tadi. Lo pada punya pertanyaan buat diri lo sendiri apa gak? Lo pada udah berkaca pada diri lo sendiri apa belom?

Sadar apa engga, banjir yang selalu berbarengan ama Hari Raya Imlek ini disebabkan karena air-air gak berdosa ini pas turun dari hujan gatau mau ditampung dimana. Nah nyampe bawah mereka gak sampe meresap ke tanah. Mereka cuma nemu beton-beton aja. Dimana-mana banyak beton. Kiri kanan kulihat saja banyak betoncemara #ItuPohonBego #BecandaKeles. Karena gak ketemua tanah resapan, yaudah si air air perantauan ini pada diem aja di tempat seadanya, trus lama-lama makin banjir dan Taraaaaa! jadilah banjir.

Loh emang sungai gak ada? Sungai ada kok, doi gak mudik.

Sungai sih tetep ada, tapi doi kagak berjalan sesuai fungsinya. Gara-gara siapa? Pemerintah? Kagak lah dodol #CieeeManis. Sekarang ini sungai kagak bisa begitu berfungsi hebat karena di dalamnya udah banyak distorsi #MaklumAnakBand. Pendangkalan sungai dan sampah itu yang jadi penyebab utamanya. Dulu lo mikir buang sampah satu dua kali doang gak ngaruh apa apa. Tapi kalo tiap hari ya lama lama jadi banyak yee. Itu baru lo doang, belom tetangga yang terinspirasi cara lo itu, belom orang lain yang magernya sama kayak lo, belom pak RT yg udah 2 periode kepilih jadi ketua RT ikut-ikutan buang sampah di sungai. Ya kalo gitu ceritanya lama lama sampahnya banyaklah disungai. Ujung-ujungnya numpuk sampah disungai trus nutup saluran air trus pendangkalan sungai. Nah kalo sungainya diisi sampah, airnya pada kemana? ya kerumah elu elu padalah. Efeknya apa? banjirlah, pake nanya. #GoblokYaGua

Nah kalo gini mau nyalahin siapa? Pemerintah lagi? Masih nyalahin pemerintah? Gua bukan orang yang pro sama siapapun yg berkecimpung dalam pemilu, termasuk Pak Jokowi-Pak Ahok. Gua cuma mendukung mereka yang berani memimpin untuk suatu perubahan baik siapapun orangnya, kecuali doi korupsi. Cuma gara-gara banjir lo langsung mau nyalahin Jokowi-Ahok? Menurut gua sih ga pantes untuk memeberi gelar ke mereka kalo mereka tuh gagal membangun Jakarta. Baru 1,5 tahun megang Jakarta, pasti butuh proses sob. Gausah jaman Jokowi-Ahok, jaman gubernur sebelumnya juga lo bilang gitu. Nyalah-nyalahin mereka doang pas banjir. Nah sebenarnya kalo mau dicari akar permasalahan tuh ada sama diri kita sendiri. Warganya. #GantengYaGua #GuaCoolBanget

Belom lagi pengusaha-pengusaha properti yang seenaknya bangun gedung A B C dimana-mana. Hoi bro, lo boleh sih bangun gedung gedung begitu, cuma gua sarankan buat liat situasi dan kondisi juga dong pak. Gak semua lapisan Jakarta sebenarnya bisa lo sulap jadi gedung. Tanah resapannya dimana pakbro. Ya perhatiin lingkungan lah. Di Jakarta ini jumlah lahan hijaunya dikit banget bro. Ya lo bisa nilai sendiri pake mata kepala lo lah seberapa banyak tanah resapan ibukota ini.

Masihkah ini salah pemerintah? Ini salah kita semua coy, kita semua yang tinggal di DKI Jakarta. Di tempat yang dulu disebut Batavia ini. Semua bertanggung jawab buat Jakarta, gak cuma Pemerintahnya doang. Biarlah Pak Jokowi ama Pak Ahok mengurus dengan kapasitas mereka, nah kita urus lingkungan terdekat kita dengan kapasitas kita. Lingkungan sendiri dibenerin. Mulai aje dari hal-hal simpel, buang sampah ditempatnye. Move on aja dari sungai ke tong sampah. Itu hal simpel banget daripada lo demo didepan kantor gubernur buat nuntut perbaikan kota ini. Udahlah biarin aja Pak Jokowi ama Pak Ahok ngurusin sodetannya, entah itu beneran jadi apa engga. Yang penting lu pada sadar aja ini banjir harus diurus bareng-bareng, bukan urusan mereka doang yang duduk di kursi pemerintahan.




Suasana hujan di Bandara Ahmad Yani, Semarang (kala itu)



















   Ada bule ganteng jadi pilot #TemenGuaYangKetik












Banjir di salahsatu boulevard Kelapa Gading



Selengkapnya...

Monday, July 29, 2013

Little Things (cover) and One Thing (cover)

visit :
Little Things (cover) by Doni Riyadi

and

One Thing (cover) by Doni Riyadi
Selengkapnya...

Somewhere in Neverland - All Time Low (cover)

Check it out! click here
Selengkapnya...

Backseat Serenade - All Time Low (cover)

My voice in Backseat Serenade - All Time Low. Listen ---> here



Thanks for visiting and share your comment, guys!
Selengkapnya...

Thursday, June 27, 2013

If These Sheets Were States - All Time Low (lyric)

If These Sheets Were States (lyric)
artist : All Time Low


I'm lost in empty pillow talk again
I'm lost in empty pillow talk again

This bed's an island made of feather down, and I'm stuck here alone
With little else but memories of you, on memory foam

Visions of a brighter love, I'd kill for one more day
To pool my thoughts, and find the words to say

If these sheets were the states, and you were miles away,
I'd fold them end over end to bring you closer to me.
Because I don't sleep at all without you pressed up against me.
I settle for long distance calls, I'm lost in empty pillow talk again.

I'm lost in empty pillow talk again

This room's become a mausoleum, filled with relics of regret
Paying dues to every moment wasted, on words left unsaid
Collisions of a finer love, I'd kill for one more way
To tell you how you make me better every day
If these sheets were the states, and you were miles away,
I'd fold them end over end to bring you closer to me.
Because I don't sleep at all without you pressed up against me.
I settle for long distance calls, I'm lost in empty pillow talk again.

(Lost in empty pillow talk again)
(Lost in empty pillow talk again)

If these sheets were the states, and you were miles away,
I'd fold them end over end to bring you closer to me.
Because I don't sleep at all without you pressed up against me.
I settle for long distance calls, I'm lost in empty pillow talk

I settle for long distance calls, I'm lost in empty pillow talk again.
I'm lost in empty pillow talk again.


Selengkapnya...